Unduh Aplikasi panas
Beranda / Miliarder / Kehidupan Istri Seorang Milyarder
Kehidupan Istri Seorang Milyarder

Kehidupan Istri Seorang Milyarder

5.0
78 Bab
7.7K Penayangan
Baca Sekarang

Tentang

Konten

“Selamatkan aku dan aku akan memberimu 100 juta!” Ketika dia secara tidak sengaja menyelamatkan pria itu, dia menyadari bahwa pria itu adalah orang terkaya di kota! Presiden terkaya memperhatikannya dan menguntitnya untuk menikah dengannya. “100 juta untuk maharmu!” Dengan alis terangkat, dia menolak tawaran itu. “Uang itu dijanjikan kepada saya sebagai hadiah. Sedangkan untuk orangnya, maaf, saya tidak tertarik!” “Bagaimana kalau satu miliar?” Presiden yang kurang ajar namun mendominasi itu bahkan menyarankan, “Mungkin, saya bisa menawarkan diri saya sendiri sebagai hadiahnya!”

Bab 1 Istri Milyarder

Ceritanya dimulai di sebuah rumah sakit. Veronica Murphy, seorang wanita muda bertubuh kurus, bergegas ke konter pendaftaran darurat sambil menggendong seorang pria berlumuran darah di punggungnya dengan seluruh kekuatannya.

Dia berkata dengan tergesa-gesa, “Orang ini membutuhkan perawatan darurat! Dia pingsan karena kecelakaan mobil.”

Veronica merasa hari ini bukanlah harinya. Dia sedang mengendarai sepeda motornya dalam perjalanan untuk mengantarkan makanan untuk dibawa pulang ketika sebuah Ferrari di dekatnya terlempar dari jalan oleh sebuah truk besar yang menerobos lampu merah.

Ferrari itu rusak parah, jendelanya pecah dan bagasinya terbakar. Itu bisa meledak kapan saja, dan pengemudinya berlumuran darah dan tidak sadarkan diri di kursinya.

Veronica tidak tahu apa yang memberinya keberanian saat itu. Tanpa pikir panjang, dia berlari ke mobil dan mati-matian menarik pria itu keluar. Begitu dia menyeretnya beberapa meter jauhnya, dia mendengar suara kaboom yang keras! Mobil itu langsung meledak.

Veronica terguncang ketakutan. Jika dia sedikit lebih lambat, dia mungkin akan hancur berkeping-keping bersama pria itu!

Namun saat itu, pria yang terluka parah itu menggenggam pergelangan tangannya sekuat tenaga seolah-olah sedang memegang sedotan. Dia bergumam dengan bingung, “Tolong aku! Kirim aku ke rumah sakit… aku akan membayarmu 100 juta…”

Veronica tercengang. 100 juta? Apakah saya kebetulan menyelamatkan orang terkaya di dunia?

Di konter pembayaran, kasir bertanya, “Siapa nama Anda?”

Saat Veronica hendak menjawab, kasir itu mendongak dan melihat wajahnya, dan sikapnya langsung berubah menjadi satu delapan puluh. “Oh, kalau bukan Tiffany Larson, putri sutradara kami! Mohon tunggu sebentar, Nona Larson. Seorang dokter akan segera diatur untuk Anda… ”

Veronica tersenyum pahit mendengar perkataan kasir itu. Tiffany adalah saudara kandung Veronica. Kedua kakak beradik ini terlihat sangat mirip, namun kehidupan mereka bertolak belakang satu sama lain.

Diculik segera setelah ia lahir, Veronica berpindah tangan beberapa kali sebelum dijual kepada orang tua angkatnya saat ini. Namun, sebulan yang lalu, orang tua angkatnya mengalami kecelakaan mobil dan dirawat di rumah sakit karena luka parah dan tagihan medis yang sangat mahal.

Saat itu, orang tua kandung Veronica muncul entah dari mana, mengatakan mereka bisa memberikan perawatan medis untuk orang tua angkatnya dengan syarat dia menyumbangkan sumsum tulangnya untuk putra bungsu Keluarga Larson yang menderita leukemia.

Tidak hanya itu, dia juga tidak boleh memperlihatkan wajahnya yang merupakan gambaran meludah dari Tiffany.

Meski dipermalukan, Veronica menyetujuinya demi pengobatan orang tua angkatnya. Biasanya, dia sengaja menyamar sebagai wanita jelek di Bloomstead, tapi dia tidak repot-repot melakukannya malam ini karena dia sedang melakukan pengantaran makanan pada larut malam.

Namun, dia tidak menyangka akan masuk ke rumah sakit ayah kandungnya secara tidak sengaja dan dikenali. Akibatnya, dia hanya bisa mengakui secara diam-diam bahwa dia adalah “Tiffany” dan membayar 5.000 atas nama Tiffany untuk operasi pria tersebut.

Setelah semuanya selesai, dia kembali ke apartemen sewaannya dengan lelah dan mandi. Namun ketika dia sedang mencuci, dia terkejut menemukan cincin berlian hitam di sakunya. Ini mungkin jatuh ke dalam sakuku ketika pria itu meraih bajuku, pikirnya. Tanpa berpikir panjang, dia meletakkan cincin itu di atas meja, bersiap untuk menutup mata.

Pada suatu saat, ada ketukan di pintu di luar. Veronica berjalan ke pintu dengan memakai sandal dan membukanya.

“Apakah kamu mencoba menjadi ab*tch, Veronica? Apakah kamu lupa apa yang aku katakan kepadamu?” Tiffany, yang tinggi dan langsing, menampar wajah Veronica sebelum Veronica sempat berkata apa-apa. “Aku sudah memperingatkanmu untuk tidak pernah memakai wajahku saat pertama kali datang ke Bloomstead! Apakah kamu ingin orang tua angkatmu meninggal?”

Tersinggung, Veronica membalas tamparan wajah Tiffany. Demi menyelamatkan orang tua angkatnya, dia tidak punya pilihan selain membiarkan orang tua kandungnya menyusahkannya, tapi dia bukanlah seseorang yang mau menyerah pada yang kuat dan menempatkan dirinya di bawah belas kasihan orang lain.

Tiffany menjerit kesakitan. “Beraninya kamu memukulku, Veronica?” Pipinya sedikit bengkak karena tamparan yang diberikan Veronica, yang jauh lebih keras daripada tamparan yang baru saja dia berikan kepada Veronica.

Veronica mengayunkan tangannya—yang terasa sakit karena menampar wajah Tiffany—dengan sedikit kerutan di antara alisnya yang melengkung indah. “Bertahanlah saat aku memukulmu! Apa menurutmu aku akan membiarkanmu memerintahku? Aku bukan ibumu!”

“Beraninya kamu berbicara seolah-olah kamu berada di pihak yang benar ya? Anda membawa seorang pria ke rumah sakit ayah saya pada larut malam untuk perawatan medis! Bagaimana saya bisa menunjukkan wajah saya di depan umum jika tersiar kabar tentang hal itu?” Tiffany menunjuk ke arah Veronica, pipinya memerah karena marah. “Jika seseorang tidak memberi tahu ayahku tentang hal itu pagi ini, aku mungkin masih tidak tahu apa-apa! Siapa yang tahu berapa banyak lagi kekotoran tercela yang akan kamu lakukan atas namaku?”

"Wajahmu? Ha!" Veronica tertawa mengejek diri sendiri, matanya penuh kesedihan. Begitulah tidak adilnya hidup ini. Aku dilahirkan dengan penampilan yang sama seperti dia, namun aku tidak diberi hak untuk menunjukkan penampilan asliku di depan umum.

Saat itu, ponsel Tiffany berdering. Dengan telepon di tangannya, dia melangkah ke samping untuk menjawab panggilan telepon. Saat matanya melihat sekeliling, dia kebetulan melihat cincin berlian hitam di atas meja. Cincin berlian ini entah bagaimana terlihat familier… “Ada apa, Bu?” dia bertanya.

Rachel sangat gembira di ujung telepon; bahkan ada sedikit getaran dalam suaranya. "Ya Tuhan! Sayang, kapan kamu menyelamatkan Tuan Muda Matthew? Bagaimana kamu bisa merahasiakan hal sebesar ini dariku? Seseorang dari Keluarga Raja baru saja datang dan meminta untuk bertemu denganmu seminggu kemudian!”

“Tuan Muda Matthew?” Tiffany melihat cincin di atas meja. Kemudian, saat sadar, ia teringat pernah melihat cincin itu di foto Matthew Kings, yang dibagikan para sosialita saat ia bergabung dengan mereka dalam sebuah pertemuan sebelumnya. Cincin berlian adalah pusaka familiar yang diwarisi oleh ahli waris Keluarga Raja.

Menghubungkannya dengan apa yang dilakukan Veronica di rumah sakit malam sebelumnya, Tiffany langsung menyadari bahwa Veronica telah menyelamatkan nyawa Matthew kemarin.

Justru karena Veronica menggunakan namanya di rumah sakit kemarin, pria itu mengira dialah yang menyelamatkannya. Tidak kusangka aku menjadi orang yang menyelamatkan nyawa Tuan Muda Matthew dari Mythpoint secara tidak sengaja! Ini bahkan lebih mengejutkan daripada memenangkan lotre! dia pikir. “Bu, ada sesuatu yang harus aku tangani saat ini. Mari kita bicarakan nanti.” Menekan ekstasi dalam dirinya, dia melepaskan cincin itu dari meja sementara Veronica tidak menyadarinya. Kemudian, dia mendatangi Veronica dan mengancam dengan nada dominan, “Jika kamu melakukan itu lagi, tunggu saja sampai kamu mengumpulkan mayat orang tua angkatmu!” Dengan itu, dia pergi dengan gusar.

Veronica ingin tidur siang sebentar ketika dia kembali dini hari, tapi dia tidak menyangka akan kesiangan. Saat ini, dia sedang tidak mood untuk berdebat dengan Tiffany.

Setelah menutupi wajahnya dengan masker, dia bergegas ke rumah sakit untuk mencari pria tersebut. Hadiah 100 juta! Itulah yang akan kudapat sebagai imbalan karena mempertaruhkan nyawaku!

Tanpa diduga, ketika dia sampai di rumah sakit dan bertanya tentang pria tersebut, perawat mengatakan kepadanya bahwa pria tersebut telah pergi setelah sadar kembali pada malam sebelumnya. Tidak hanya itu, dia bahkan tidak meninggalkan informasi kontak apapun.

“Dasar pembohong! Brengsek!” Meledak di tempat, Veronica menghentakkan kakinya dengan marah. “5.000 itu adalah biaya hidup saya selama dua bulan ke depan!” Benar saja, pria hanyalah pembohong!

Selain kehilangan 5.000 dolar biaya hidup secara cuma-cuma, Veronica juga mendapat pengurangan lebih dari 100 dolar dari penghasilannya oleh platform pesan-antar makanan karena dia gagal mengantarkan makanan untuk dibawa pulang sesuai jadwal.

Dia hanya melakukan pesan-antar makanan sebagai pekerjaan paruh waktu, dan sekarang dia kehilangan semua uang yang dia peroleh dengan melakukan pesan-antar makanan selama hari liburnya ke platform pesan-antar makanan. Jantungnya berdarah. Masih terlalu muda untuk masyarakat yang berbahaya, ya!

Selama beberapa hari berikutnya, dia bekerja dengan ketekunan yang lebih besar setiap hari. Selain melakukan pengantaran makanan paruh waktu sepulang kerja, ia juga mengantarkan makanan untuk orang tua angkatnya di rumah sakit.

Mengenakan seragam satpam, Veronica sedang duduk santai di ruang pengawasan di Twilight Bar bersama rekannya di tim keamanan. Dia mengeluh, “Bagaimana mungkin aku hanya makan dua kali sehari dalam minggu ini jika aku tidak menyelamatkan bajingan yang tidak tahu berterima kasih itu? Aku kelaparan.” Ayah angkatnya koma sejak kecelakaan mobil, sedangkan ibu angkatnya setiap hari menemaninya di rumah sakit.

Meski orang tua kandung Veronica menanggung biaya pengobatannya, ia tetap harus mengeluarkan banyak uang untuk kebutuhan sehari-hari setiap harinya. Akibatnya, dia sangat kesulitan setelah menghabiskan 5.000 dolar terakhirnya untuk operasi pria itu.

Cody Bowman, rekannya, bertanya, “Saya hanya mendengar Anda berbicara tentang pria itu, Big Ron. Apakah kamu tidak tahu siapa namanya atau seperti apa rupanya?”

“Saya ingat seperti apa rupanya, tapi saat itu dia tidak sadarkan diri. Bagaimana saya bisa tahu siapa namanya—” jawab Veronica, hanya untuk berhenti di tengah kalimat dan tiba-tiba menunjuk seseorang di video pengawasan. “TT-Orang itu! Apakah kamu melihatnya? Itu dia! Itu orangnya!” serunya sambil menampar meja sebelum berdiri untuk berjalan keluar. “Akhirnya menemukanmu, dasar brengsek!”

“Tunggu sebentar, Ron Besar!” Cody meraih pergelangan tangan Veronica sambil menunjuk pria di video pengawasan dengan tidak percaya. “Apakah kamu yakin itu dia?”

“Aku bisa mengenali si brengsek ini meski dia menjadi abu!” Veronica berbalik untuk pergi.

Namun, Cody langsung berdiri dan menghalangi jalannya. “Tenanglah, Ron Besar! Orang itu adalah Matthew Kings, pewaris Keluarga Kings, salah satu dari empat keluarga paling terkemuka di Bloomstead. Dia adalah pria yang kejam dan bengis dengan darah di tangannya. Jika dia ingin membalas kebaikanmu, dia bisa melakukannya dengan satu kata. Karena dia tidak pernah datang kepadamu, itu berarti dia tidak akan pernah membayarmu uangnya. Tetap hidup itu penting, Big Ron. Itu hanya 5.000, kan? Anggap saja seperti kamu sudah memberikannya pada anjing.”

Veronica hanya bisa terkesiap mendengar kata-kata Cody. “Matthew Kings, katamu?” Klub tempat dia bekerja adalah klub yang paling banyak menghambur-hamburkan uang di Bloomstead. Tempat ini sering dikunjungi oleh para pebisnis dan tokoh terkemuka, sehingga Veronica akrab dengan nama Matthew.

Nasihat Cody sangat masuk akal, tetapi Veronica tidak bisa menyerah begitu saja. Dia menunggu sampai jam 1 pagi. Ketika dia melihat Matthew keluar dari kamar pribadi dan memasuki lift, dia memasuki lift setelahnya.

Delapan lantai pertama Twilight Club didedikasikan untuk Twilight Bar, sedangkan lantai di atasnya semuanya suite hotel.

Di dalam lift, Veronica mengintip ke arah Matthew—yang setengah kepala lebih tinggi darinya—dari sudut matanya. Tubuh pria itu berbau minuman keras, dan wajahnya yang tampan tiada taranya memerah dengan warna merah yang tidak normal. Dia tampak merasa kering dan panas setelah mabuk, jari-jarinya yang ramping sesekali menarik dasinya.

Ding! Pintu lift terbuka di lantai 38. Pria itu keluar, dan Veronica mengikuti dari belakang.

Namun, begitu dia mengambil beberapa langkah, Matthew tiba-tiba menghentikan langkahnya, menyebabkan Matthew langsung menabrak punggungnya secara tidak sengaja. "Aduh! Anda-"

Pria itu langsung mencengkeram lehernya. Dia bertanya dengan suara dingin, “Siapa kamu? Menembak!"

“Sakit…” Karena tidak bisa bernapas, Veronica terus menampar lengan Matthew saat otaknya kekurangan oksigen. "Lepaskan saya! aku… aku tidak bisa bernapas…”

Setelah mendengar suaranya, Matthew mengernyitkan alisnya sedikit dan melepaskan topi pengaman yang dikenakannya. “Kamu seorang wanita?”

“Y-Ya,” jawab Veronica. Karena dia bekerja di klub, dia menyamar sebagai laki-laki dan berbicara dengan suara laki-laki agar tidak diraba-raba. Hanya sedikit orang kecuali manajernya dan rekan-rekannya di departemen keamanan yang mengetahui bahwa dia adalah seorang wanita.

“Siapa yang mengirimmu ke sini? Tumpahkan!”

“A-aku hanya ingin—”

Matthew menyela Veronica sebelum Veronica menyelesaikan kalimatnya. “Kamu ingin menjadi wanitaku?” Dia telah memperhatikan sejak lama bahwa penjaga keamanan di hadapannya berperilaku sembunyi-sembunyi, dan minumannya telah diberi obat bius hari ini. Aku tahu itu. Wanita lain yang mencoba membiusku agar aku tidur dengannya, pikirnya.

Veronica hampir mati karena tersedak. Dasar brengsek yang membalas kebaikanku dengan rasa tidak berterima kasih! Dia bersumpah, “FF…”

Namun, sebelum dia selesai mengucapkan kata empat huruf itu, pria itu melepaskan lehernya.

Segera merosot ke lantai, Veronica meletakkan tangannya di lantai sebagai penyangga, terengah-engah sambil batuk tanpa henti. Baru pada saat itulah dia menyadari bahwa seluruh lantai 38 ditempati oleh hunian pribadi dengan desain berwarna abu-abu keperakan yang memancarkan kemewahan dan kemewahan.

Tampaknya Matthew sudah lama menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan dirinya. “Kamu tahu apa yang paling aku benci?” kata pria itu sambil terengah-engah, matanya merah.

“Batuk… Batuk…” Tenggorokan Veronica sakit karena tercekik, dan dia hanya terbatuk-batuk tanpa bisa berkata apa-apa.

“Karena kamu punya keinginan mati, aku akan mengabulkannya,” kata Matthew. Kemudian, dia meraih lengannya, menyeretnya ke kamar sebelum melemparkannya ke tempat tidur dengan mudah.

Veronica ketakutan; dia benar-benar takut saat berhadapan dengan Matthew. "Hai! A-Apa yang kamu lakukan?”

Pria itu melepas dasinya dengan satu tangan sambil menekan tombol pada remote control dengan tangan lainnya. Dalam sekejap, tirai kamar tidur tertutup, menyelimuti ruangan dalam kegelapan total.

Kemudian, dalam kegelapan, dia merobek-robek pakaiannya dengan suara robekan yang keras!

Lanjutkan Membaca
img Lihat Lebih Banyak Komentar di Aplikasi
Rilis Terbaru: Bab 78 Perilaku Mabuk   04-10 13:43
img
1 Bab 1 Istri Milyarder
22/01/2024
2 Bab 2 Istri Milyarder
22/01/2024
3 Bab 3 Istri Milyarder
22/01/2024
4 Bab 4 Istri Milyarder
22/01/2024
5 Bab 5 Istri Milyarder
22/01/2024
6 Bab 6 Istri Milyarder
22/01/2024
7 Bab 7 Istri Milyarder
22/01/2024
8 Bab 8 Istri Milyarder
22/01/2024
9 Bab 9 Istri Milyarder
22/01/2024
10 Bab 10 Istri Milyarder
22/01/2024
11 Bab 11 Istri Milyarder
22/01/2024
12 Bab 12 Istri Milyarder
22/01/2024
13 Bab 13 Istri Milyarder
22/01/2024
14 Bab 14 Istri Milyarder
22/01/2024
15 Bab 15 Istri Milyarder
22/01/2024
16 Bab 16 Istri Milyarder
22/01/2024
17 Bab 17 Istri Milyarder
22/01/2024
18 Bab 18 Istri Milyarder
22/01/2024
19 Bab 19 Istri Milyarder
22/01/2024
20 Bab 20 Istri Milyarder
06/02/2024
Unduh aplikasi
icon APP STORE
icon GOOGLE PLAY