Unduh Aplikasi panas
Beranda / Romantis / Ibu Mandul Melahirkan Sextuplets Untuk CEO Panas
Ibu Mandul Melahirkan Sextuplets Untuk CEO Panas

Ibu Mandul Melahirkan Sextuplets Untuk CEO Panas

5.0
151 Bab
644.5K Penayangan
Baca Sekarang

Tentang

Konten

Amy tidak menyangka suaminya yang sangat dia cintai dan percayai selama bertahun-tahun akan berselingkuh dengan berhubungan seks dengan sekretarisnya. Ketika dia menghadapinya, dia dan sekretarisnya mengejek dan mengejeknya, mereka memanggilnya mandul, lagipula, dia tidak mengandung selama tiga tahun terakhir bahwa dia telah menikah dengan suaminya, Callan. Sangat Patah Hati, dia mengajukan gugatan cerai dan pergi ke klub, dia memilih gigolo acak, melakukan one night stand dengannya, membayarnya dan menghilang ke kota kecil. Dia kembali ke negara itu enam tahun kemudian dengan tiga anak laki-laki imut yang identik dan tiga gadis imut yang identik dengan usia yang sama. Dia menetap dan mendapat pekerjaan tetapi segera mengetahui bahwa CEO-nya adalah gigolo yang dia berhubungan seks enam tahun lalu di klub. Apakah dia bisa menyembunyikan enam imut kecilnya dari CEO-nya, yang kebetulan adalah pria paling berkuasa di NorthHill dan dianggap tidak subur? Bisakah Amy dan pria paling berkuasa di NorthHill bergaul mengingat kesenjangan sosial di antara mereka.

Bab 1 Berjalan Jauh Dari Rasa Sakit

Amy sedang sibuk dengan laptopnya ketika ponselnya tiba-tiba berbunyi, dia hampir mengabaikan karena asyiknya dia tetapi memutuskan untuk melihat layar ponsel pada saat panggilan hampir berakhir.

Melihat ID penelepon adalah sekretaris suaminya, Joan, dia mengangkat telepon dengan cepat ketika dia bertanya-tanya mengapa dia harus meneleponnya. Dia hanya menyimpan nomor Joan karena dia adalah sekretaris suaminya dan pada hari-hari ketika dia mungkin tidak dapat menghubungi suaminya, Callan, di tempat kerja, dia hanya akan menelepon Joan untuk memberikan telepon kepadanya.

Tapi kali ini adalah pertama kalinya Joan meneleponnya. Dia menjawab panggilan saat dia meletakkan telepon dengan lembut di telinganya, tetapi suara kotor yang dia dengar membuatnya terperangah dan bermasalah.

Dia harus melihat layar telepon lagi untuk memastikan bahwa Joan yang menelepon, dia meletakkan telepon di telinganya lagi dan mendengar suara kotor yang sama, itu adalah erangan keras dan keras yang menggambarkan dengan jelas bahwa seseorang sedang melakukan hubungan seks yang berat dengannya.

Dengan beberapa kali Amy berbicara dengan Joan, dia mengenali suaranya dan dia tahu bahwa erangan itu pasti milik Joan. Apakah dia salah memutar nomornya selama sesi intim dengan pacarnya? Amy pikir itu bisa menjadi kesalahan sehingga dia ingin menutup telepon, tetapi apa yang didengar Amy selanjutnya membuat kepalanya hampir lepas.

Dia harus mengesampingkan laptop hanya untuk memastikan dia mendengar hal yang benar, dia mendengarkan dengan jelas lagi dan Joan mengulangi, "persetan, sayang .... Callan, masuk lebih dalam, aku menyukainya ... astaga !"

Hati Amy menjadi gelisah, sangat terganggu hingga harus berdiri. Itu tidak mungkin. Dia menyimpulkan dan menutup telepon. Dia mempercayai Callan dengan hidupnya dan sangat mencintainya. Meskipun dia belum bisa mengandung untuknya, tetapi mereka berdua menunjukkan cinta dan kasih sayang satu sama lain.

Tidak mungkin Callan selingkuh. Itu tidak mungkin. Dia menggelengkan kepalanya mencoba untuk tidak percaya itu. Mungkin, Joan baru saja memutuskan untuk tiba-tiba mengubah dirinya menjadi penjahat dalam pernikahan mereka, tetapi sayangnya, itu tidak akan berhasil.

Amy duduk kembali dan ingin mengabaikan apa yang baru saja terjadi tetapi suara lembut yang berbicara di dalam dirinya tidak akan membuat pikirannya tenang. Di dunia di mana segala sesuatu mungkin terjadi, bagaimana jika Callan benar-benar selingkuh?

Sementara dia sedang berpikir keras, teleponnya berbunyi sebentar dan melihat bahwa itu adalah pesan teks, dia mengangkat teleponnya. Namun jantungnya berdegup kencang saat menyadari bahwa pengirim pesan itu tak lain adalah Joan.

Dia membaca pesan yang memberitahunya untuk datang ke suatu lokasi, lokasinya adalah sebuah hotel dan kamar yang tepat untuk dia datangi disebutkan dalam pesan itu.

Apa yang sedang terjadi? Pikiran Amy menjadi semakin kacau. Dia menutup laptopnya dan berjalan cepat menuju lemari pakaiannya. Dia mengenakan pakaian rumahnya dan karena dia berniat pergi keluar sekarang, dia harus berganti pakaian.

Begitu dia selesai, dia berjalan keluar dari kamarnya dan ingin memberi tahu ibu mertuanya yang tinggal di rumah yang sama dengan mereka bahwa dia memiliki sesuatu yang mendesak untuk diurus.

Dia berjalan ke kamarnya dan mengetuk tetapi tidak dapat menemukannya di sana, di mana lagi dia selain dapur? Dia mengambil langkah cepat menuju dapur dan ketika dia hampir sampai di pintu, dia mendengar tawa keras meledak dari sana. Itu dari ibu mertuanya.

Setelah sesi tertawa, ibu mertuanya berkata, tidak menyadari bahwa Amy ada di luar, "wanita mandul itu benar-benar idiot, aku ingin tahu apa yang dilihat putraku dalam dirinya? Hanya menghabiskan uang putraku dan bahkan tidak bisa menghasilkan anak! Belum pernah saya melihat wanita yang tidak tahu malu seperti itu.

Dia tertawa lagi setelah mengatakan itu, jelas dia sedang menelepon seseorang.

Amy tidak percaya bahwa ibu mertuanya bisa mengatakan ini, air mata hampir jatuh dari matanya tetapi dia menahannya, dia menyerbu ke dalam dapur dengan tiba-tiba dan ibu mertuanya, Wilma, langsung menoleh padanya dengan hati yang berdebar kencang.

Baru tiga puluh menit yang lalu, Amy memberi tahu Wilma bahwa dia akan sibuk di dalam sampai malam, Wilma tidak menyangka dia ada di sini pada periode ini. Inilah mengapa dia bisa berbicara dengan bebas dan sembarangan di telepon.

Wilma bertanya-tanya apakah Amy mendengar apa yang dia katakan, setelah beberapa saat keheningan yang intens di antara mereka, Wilma berpura-pura batuk dan berkata, "Amy, erm... aku pikir kamu... Apakah kamu akan keluar?"

"Bu, apakah kamu takut?" Amy bertanya sambil menyeringai, seolah-olah dia tidak kesakitan.

"Takut...kenapa?...kenapa? Kenapa aku?" Dia tergagap.

"Aku pergi, ada hal penting yang harus kukerjakan, ma," kata Amy dan berbalik, dia sengaja meninggalkan wanita itu dalam kebingungan. Dia tidak akan tahu apakah Amy mendengar apa yang dia katakan di telepon atau tidak.

Amy tiba di hotel dalam sekejap dan berjalan menuju pintu persis seperti yang tertera di pesan yang dikirimkan Joan.

Amy ingin mengetuk pada awalnya tetapi itu bukan langkah yang cerdas, dia memutar kenop dan pintu terbuka, matanya hampir jatuh ketika dia melihat Callan dan Joan telanjang, sebenarnya, seperti pada saat dia masuk, Joan sedang memukul Callan.

Tas tangan Amy terjatuh dan kakinya seketika menjadi jeli, dia langsung berdoa semoga ini hanya mimpi, air mata panas mengalir di pipinya dan dia merasakan sakit yang luar biasa menyiksa hatinya.

"Telepon ... an!" Dia berhasil menelepon di antara rasa sakit dan penderitaannya.

Namun, Callan tertawa mengejutkannya, Joan juga ikut tertawa, Joan sekarang bersandar pada Callan dan tak satu pun dari mereka yang merasa menyesal.

"Mengapa kamu menangis, cewek mandul?" tanya Callan. "Apakah kamu benar-benar berpikir aku akan bertahan denganmu selamanya? Oh! Jadi kamu tidak ingin aku punya anak. Sudah takdirmu untuk tidak punya anak karena kamu mandul tapi itu bukan takdirku."

Amy menangis lebih keras, dia tidak percaya bahwa suaminya yang dulu tercinta bisa berkata seperti itu. Apa selama ini dia selingkuh? Apakah itu dimulai baru-baru ini? Tapi dia dulu mencintainya, apa yang berubah?

"Dia sangat pandai menangis," kata Joan kepada Callan dan mengejek.

Amy merasa ingin bergegas ke arahnya dan memukul kepalanya dengan logam, tetapi apakah Joan gagal karena suaminya selingkuh? Kesalahan sepenuhnya ada pada Callan. Dia mengkhianati cinta dan kepercayaannya untuknya.

Tiba-tiba dia menyeringai dan menghentikan air matanya, "kamu mengkhianatiku, Callan. Ini sudah berakhir di antara kita."

Dia mengambil tas tangannya dan berjalan keluar ruangan, tetapi dia baru saja berjalan beberapa langkah di lorong ketika dia merosot ke dinding dan menangis begitu keras. Rasa sakit yang dia rasakan saat ini adalah rasa sakit terburuk yang pernah dia alami sepanjang hidupnya.

Seolah-olah satu-satunya cara untuk mengatasi ini adalah dengan bunuh diri, dia segera masuk ke dalam mobilnya, mengemudi dengan marah ke pengadilan, mengajukan surat cerai dan pulang ke rumah.

Dia bertemu ibu mertuanya sambil minum teh hangat di makan malam, dia meletakkan surat cerai yang hanya ditandatangani olehnya tetapi belum ditandatangani oleh Callan sebelum Wilma dan berkata, "Ma, aku mendengar apa yang kamu katakan di telepon sebelum aku pergi. ."

Wilma hampir tersedak ketika mendengar itu, Amy meletakkan surat cerai di hadapannya dan berkata, "Aku juga memergoki Callan selingkuh dengan sekretarisnya. Sudah jelas aku tidak diinginkan lagi dalam keluarga ini. Ini surat cerainya, aku punya." tandatangani. Setiap kali dia kembali ke rumah, katakan padanya untuk menandatanganinya dan katakan padanya aku sudah pergi."

Wilma sangat bahagia di dalam sehingga Amy akhirnya akan meninggalkan Callan tetapi wajahnya masam seolah sedang sedih.

"Jangan berlagak sedih, Bu. Kita berdua tahu ibu tidak ingin aku bersama putramu," kata Amy dan berbalik hendak pergi tetapi Wilma berdiri dan berbicara.

"Kemana kamu akan pergi?" Wilma bertanya, tidak ada gunanya lagi menyembunyikan warna aslinya.

Amy berbalik ke arahnya dan menjawab, "tentu saja untuk mengambil barang-barangku."

"Callan bilang kamu tidak boleh mengambil satu pun dari sini, semua yang kamu miliki di sini dibeli dengan uangnya jadi pergi saja," kata Wilma tanpa perasaan.

Amy merasakan rasa sakit yang lebih besar ketika mendengar itu, tetapi dia berhasil menyunggingkan seringai di bibirnya, "pasti!"

Hal yang paling berharga baginya adalah gelang yang diberikan ibunya bertahun-tahun yang lalu, karena gelang itu ada di tangannya, dia melihat ke arah pintu yang mengarah ke luar dan berjalan pergi dengan perlahan dan menyakitkan.

Lanjutkan Membaca
img Lihat Lebih Banyak Komentar di Aplikasi
Rilis Terbaru: Bab 151 151   06-16 14:58
img
6 Bab 6 Six
27/11/2022
7 Bab 7 Seven
27/11/2022
8 Bab 8 Eight
27/11/2022
9 Bab 9 Nine
27/11/2022
10 Bab 10 Ten
27/11/2022
11 Bab 11 Episode 11
03/12/2022
12 Bab 12 Episode 12
03/12/2022
13 Bab 13 Episode 13
03/12/2022
14 Bab 14 14
03/12/2022
15 Bab 15 15
03/12/2022
16 Bab 16 16
03/12/2022
17 Bab 17 17
03/12/2022
18 Bab 18 18
03/12/2022
19 Bab 19 19
03/12/2022
20 Bab 20 20
03/12/2022
Unduh aplikasi
icon APP STORE
icon GOOGLE PLAY