Unduh Aplikasi panas
Beranda / Miliarder / Terjerat Pesona CEO Tampan
Terjerat Pesona CEO Tampan

Terjerat Pesona CEO Tampan

5.0
90 Bab
348.9K Penayangan
Baca Sekarang

Tentang

Konten

Hidup Odelia seakan mendapatkan kesialan yang bertubi-tubi. Mulai dari perusahaan di mana dia bekerja berada di ambang kebangkrutan. Lalu dicampakan oleh calon suami yang memilih Wanita lebih kaya. Semua benar-benar telah menghacurkan hidup Odelia. Keputusasaan Odelia membuatnya memilih pergi ke klub malam. Namun, sayangnya lagi dan lagi kesialan menghampiri Odelia. Wanita itu mabuk berat hingga berakhir tidur dengan Noah Danzel—CEO dari perusahaan di mana dia bekerja. Lalu bagaimana kisah Odelia dan Noah, ketika mereka sudah terjebak dalam situasi rumit ini? *** Follow me on IG: abigail_kusuma95

Bab 1 Cinta Satu Malam

“Odelia, maafkan aku kita harus membatalkan pernikahan kita. Aku sudah memutuskan memilih wanita lain. Sejak awal keluargaku kurang menyukaimu. Aku tidak mau menentang mereka, Odelia. Maafkan aku.”

Odelia menenggak kasar vodka yang ada di tangannya hingga tandas. Dia mengumpat kala pikirannya masih terngiang perkataan calon suaminya yang meninggalkan dirinya dan memilih wanita lain. Rasanya, Odelia ingin menertawakan kebodohannya, menjalin hubungan hampir tiga tahun pada pria itu tapi dia tidak benar-benar mengetahui sifatnya.

“Berikan aku vodka lagi,” ucap Odelia pada sang Bartender.

Sang Bartender tampak ragu memberikan minuman karena melihat Odelia sudah benar-benar mabuk. Namun Odelia terus memintanya paksa. Akhirnya, Sang Bartender pun memberikan kembali vodka yang dipesan Odelia.

Odelia langsung menegak kembali minumannya. Entah sudah berapa gelas dia minum. Dia sungguh tidak peduli, dirinya mabuk. Minum adalah hal yang terbaik saat ini. Hanya dengan minum, Odelia jauh lebih sedikit melupakan masalahnya.

“Aku ingin bertanya padamu,” racau Odelia mabuk pada sang bartender.

“Apa yang ingin kau tanyakan, Nona?” jawab sang bartender seraya meracik minuman.

“Apa aku ini buruk sampai dia meninggalkanku? Kenapa semua hanya dinilai dari uang?” racau Odelia lagi nyaris mengeluarkan air mata. Wajah Odelia persis seperti wanita yang begitu frustrasi dan putus asa.

Senyuman di wajah bartender itu terlukis. Tentu sang bartender tahu dari wajah wanita yang ada di hadapannya menunjukan jelas bahwa wanita itu tengah patah hati. “Nona, Anda memiliki wajah yang sangat cantik. Jangan sia-siakan air mata Anda, hanya untuk pria yang tak menginginkan Anda, Nona.”

Odelia tertawa parau mendengar ucapan sang bartender. Cantik saja tidak cukup. Nyatanya kekasihnya pergi meninggalkannya begitu saja. Semua hanya demi wanita yang lebih kaya darinya.

Hingga kemudian, tatapan Odelia tanpa sengaja menatap sosok pria yang duduk di ujung sana. Pria itu tengah minum seorang diri. Mata Odelia menyipit, wajah tampan dan gagah pria itu mampu menyihir dirinya. Pengaruh alkohol menguasai Odelia. Membuat kewarasan di otaknya tak lagi bekerja. Lantas Odelia melangkah mendekat pada pria itu dengan langkah kaki gontai akibat mabuk.

“Hi,” sapa Odelia pada sang pria asing.

Pria itu menatap Odelia. Tampak senyuman di wajah pria itu terlukis melihat paras cantik Odelia. Sejak tadi banyak yang mengganggunya. Namun wanita yang ada di hadapannya ini memiliki daya tarik yang sangat berbeda dari wanita yang sejak tadi mengganggunya.

“Hi, ingin bergabung minum denganku?” Pria itu menyesap wine di tangannya seraya memberikan senyuman maut yang menggoda para kaum hawa.

“Yes, of course,” jawab Odelia dengan sensual.

Pria itu tersenyum penuh arti. Lantas dia meminta pelayan memberikan minuman yang jauh lebih kuat dari vodka. Pun pelayan menurut. Sang pelayan memberikan dua mimuman alkohol pada pria itu.

“Minumlah.” Pria itu memberikan satu gelas alkohol pada Odelia.

Odelia menerima minuman itu dan langsung menegaknya hingga tandas. Terlihat sang pria sedikt terkejut melihat Odelia meminum alkohol yang dia berikan langsung. Perlahan senyuman di wajah pria itu mulai terlukis. Sosok Odelia sangat menarik di matanya.

“Well, kau seperti tengah memiliki masalah berat,” ucap pria itu dengan tatapan yang tak lepas menatap Odelia.

“Masalah? Tentu saja tidak. Aku ke sini karena aku sedang bahagia. Apa kau tidak lihat betapa senangnya aku?” jawab Odelia dengan tubuh yang nyaris ambruk. Refleks, pria itu dengan sigap menangkap tubuh Odelia.

Jarak Odelia dan pria itu sangat dekat dan intim. Aroma parfume maskulin pria itu mampu membuat darah Odelia berdesir. Mata sayu Odelia menatap wajah tampan pria yang tengah memeluknya itu.

“Tubuhmu harum. Aku menyukai aroma tubuhmu,” bisik Odelia tepat di depan bibir pria itu dengan nada yang sensual.

Pria itu tersenyu seraya membelai pipi Odelia dan berbisik serak, “Apa kau ingin berdansa denganku?”

Odelia melingkarkan tangannya di leher pria itu. Mata sayunya tampak menggoda. “Mana mungkin aku menolak berdansa dengan pria tampan.”

Odelia bersumpah sosok pria itu benar-benar menghipnotis dirinya. Alkohol sialan telah sukses membuat otaknya memiliki imajinasi liar. Membuat dirinya tidak mempu menjauh dari pria yang kini berada di hadapannya. Jika bukan karena pengaruh alkohol, maka Odelia tak akan melakukan hal segila ini dalam hidupnya.

Pria itu menarik dagu Odelia memberikan kecupan di bibir wanita itu. Lantas dia segera membawa Odelia menuju lantai dansa. Tak ada penolakan. Odelia menuruti ke mana saja pria itu membawa dirinya. Luka di hati Odelia memang telah membuat otaknya tak mampu berpikir jernih. Malam ini yang Odelia inginkan hanya melupakan rasa sakitnya.

Musik slow motion membuat para pasangan yang menari di lantai dansa tampak begitu mesra. Odelia yang tengah menari dengan pria itu terlihat sangat mesra layaknya pasangan yang tengah memadung kasih.

Tubuh Odelia nyaris ambruk setiap kali bergerak berdansa. Jika bukan karena pria itu kini memeluk pinggangnya erat maka sudah dipastikan Odelia tergeletak di lantai dansa akibat tak lagi mampu berdiri.

“Pria setampanmu kenapa hanya sendiri, hm? Harusnya banyak wanita yang ada di sekelilingmu,” bisik Odelia tepat di depan bibir pria itu.

“Aku tidak sendiri. Aku bersamamu,” jawab pria itu dengan bisikan serak mneggoda.

“Ah, kau benar. Kau bersama denganku.” Odelia melingkarkan tangannya di leher pria itu. Lalu dengan berani, Odelia lebih dulu mencium bibir di hadapannya. Melumatnya dengan lembut.

Tampak pria itu sedikit terkejut kala Odelia menciumnya tiba-tiba. Namun keterkejutan pria itu hanya sebentar saja. Bibir manis Odelia telah menyihirnya. Pria itu kini membalas ciumanbegitu panas dan liar. Terdengar suara desahan Odelia akibat pria itu menciumnya dengan hebat.

“Siapa namamu?” Pria itu berbisik seraya meremas pinggang Odelia pelan.

“Kau bisa memanggilku Odelia.” Odelia membawa tangannya menyentuh rahang pria itu.

“Namamu indah, Odelia.” Pria itu menatap dalam manik mata abu-abu wanita itu. “Noah. Kau bisa memanggilku Noah,” bisiknya lagi memperkenalkan dirinya.

Senyuman menggoda terlukis di wajah Odelia. Wanita itu semakin merapatkan dadanya ke dada bidang pria yang bernama Noah. “Namamu juga indah, Noah. Sangat cocok dengan wajah tampanmu.”

Mendengar pujian Odelia, membuat Noah langsung menyambar bibir Odelia. Memagutnya dengan lembut. Mereka berciuman begitu panas dan liar. Keduanya terbakar oleh gairah panas yang mereka ciptakan.

“Apa kau mau menemaniku malam ini? Aku ingin menghabiskan malamku bersama pria tampan sepertimu,” bisik Odelia menggoda dengan mata sayu.

Senyuman samar di wajah Noah terlukis kala Odelia mengajaknya menghabiskan malam bersama. Belum dia menawarkan, tapi malah Odelia sudah lebih dulu menawaarkan diri.

“Aku tidak mungkin menolakmu, Odelia,” jawab Noah seraya meremas kuat pinggang Odelia. Pria itu memberikan kecupan di bibir Odelia dan sukses membangkitkan hasrat keduanya.

“Do it, Noah,” bisik Odelia tak sabar. Noah menyeringai puas. Lantas pria itu langsung membawa Odelia meninggalkan lantai dansa.

***

Tubuh Odelia terdorong masuk ke dalam hotel oleh Noah. Pria itu menarik tengkuk leher Odelia, dan melumat bibirnya dengan liar. Tak hanya diam, Odelia pun membalas pagutan yang diberikan Noah. Bibir mereka saling mencecapi, lidah mereka saling berpagutan. Mereka berciuman sangat panas. Noah mengeratkan pelukannya di pinggang Odelia.

“Kau sangat cantik, Odelia,” bisik Noah memuji disela-sela ciumannya.

Odelia tersenyum nakal menatap pria di hadapannya dengan tatapan yang menggoda. Kini wanita itu membawa tangannya mengelus dada bidang pria itu serta lengan kekarnya yang sudah sejak tadi dia inginkan.

“Kau sudah tidak sabar rupanya.” Noah membawa tangannya, menanggalkan gaun yang dipakai oleh Odelia. Dalam sekejap, Noah berhasil melepaskan gaun Odelia, hingga terjatuh di lantai.

Kilat mata pria itu, menatap kagum wanita yang berada di hadapannya itu memiliki lekuk tubuh yang begitu indah. Kulit putih dan mulusnya, membuat dirinya tidak henti menatap wanita itu. Detik selanjutnya, Noah mendorong tubuh Odelia, hingga membuatnya tergeletak di ranjang. Pria itu naik ke atas tubuh Odelia, dan mencium bibir Odelia dengan liar.

Hingga saat tubuh keduanya telah polos tanpa sehelai benang pun, terdengar suara jeritan Odelia memenuhi kamar megah itu. Odelia merasakan pusat tubuhnya terbelah. Dia mencengkram kuat sprei menahan rasa sakit yang luar biasa pada inti tubuh bagian bawahnya.

“Victor…!” Suara Odelia begitu lembut di telinga Noah. Dalam pergulatan panas mereka, tampak kening Noah mengerut melihat wanita yang ada di bawahnya ini menyebut nama pria lain. Namun Noah tak peduli. Malam panjang itu dihabiskan dengan sebuah hasrat yang tersalurkan.

Lanjutkan Membaca
img Lihat Lebih Banyak Komentar di Aplikasi
Unduh aplikasi
icon APP STORE
icon GOOGLE PLAY