Unduh Aplikasi panas
Beranda / Romantis / Tante, mau kan jadi Mamaku?
Tante, mau kan jadi Mamaku?

Tante, mau kan jadi Mamaku?

4.8
53 Bab
111.5K Penayangan
Baca Sekarang

Tentang

Konten

Aku Intan Mulia Mardani. Mahasiswi tengah semester, tiba-tiba punya tetangga seorang duda yang gantengnya gak kaleng-kaleng. Mahardika Akbar Fahreza. Sayangnya, tuh duda punya anak nakalnya naudzubillah, yang tiap hari bikin aku naik darah. Ratu Isabella namanya. Membuat aku mikir 1000x untuk sekedar menggoda Ayah gantengnya. Karena aku gak mau mati muda menghadapi Si Bella ini. Meski ternyata Bella sudah menargetkan aku menjadi ibu sambungnya. Aku tetap bersikeras menolak, demi masa depanku yang masih panjang. "Tante, mau kan jadi Mamaku?" "Ogah!" "Papa?! Kita cari dukun yuk, buat pelet Tabte Intan!" Eh, apa-apaan itu, di kira aku ikan Lele apa pake di kasih pelet segala? Ikuti terus kisahku melawan Bella di sini, yang pasti penuh perjuangan. Happy reading ....

Bab 1 Bella 1

*Happy Reading*

"Bohong, Om! Tante Intan banyak pacarnya. Jangan mau di jadiin cadangan!!"

Aku langsung mendengkus sebal. Ketika suara cempreng itu tiba-tiba saja menggelegar dari samping rumahku.

Sialan!!

Dasar bocah tengik!!

Badan seupil aja, reseknya minta ampun. Awas aja kamu, bocah sialan!!

"Anak itu, yang sering kamu ceritain?" tanya Guntur. Cowok yang baru saja akan pulang dari rumahku.

Guntur ini tuh gebetan aku di kampus. Dia itu ganteng, pinter, humble dan ... pokoknya paket komplit di mata aku.

Makanya, aku seneng banget pas akhirnya dia mau respon aku. Udah ke tahap mau anter jemput lagi. Kan, gimana aku gak jejingkrakan, coba?

Namun aku lupa, kalo aku tuh punya tetangga reseknya naudzubillah. Ah, ralat. Anaknya doang yang resek. Karna Bapak dan kakek neneknya justru baik banget. Cuma dia doang nih sebiji, Demen banget cari ribut sama aku. Entah karena apa?

Siapa lagi kalo bukan, Ratu Isabella.

"Iya. Itu bocahnya. Nyebelin banget, kan? Bikin aku jomblo terus gara-gara mulut lemesnya. Ih ... pengen aku cubit aja ginjalnya!" jawabku menggebu-gebu. Tak menutupi sedikit pun kekesalanku pada anak tetangga itu.

Guntur pun hanya terbahak saja menanggapiku. Kemudian mengusap rambutku dengan lembut. Sambil bilang, " Sabar, namanya juga anak-anak," ucapnya lembut. Membuat jantungku langsung kelojotan di buatnya.

Aduh! Hati anteng dikit, dong. Kan, mau kalo sampai Guntur denger kamu.

"Ingat dosa, Om! Bukan mahram!"

Setan!!!

Nih, bocah beneran ngerusak momen aja!!

"Bell, diam, gak? Nanti Tante cubit pantatnya, ya?" Omelku akhirnya. Yang sudah terpancing emosi.

"Cubit aja, nih!"

Namun, dasar emang si Bella anak setan! Dia malah nantangin aku. Sambil menunjukan bokong mungilnya di balik gerbang rumahnya. Membuat aku makin pengen bunuh tuh anak saja.

Berbeda denganku, Guntur malah kembali tertawa ngakak melihat tingkah si Bella. Sampai matanya menyipit sempurna.

Dih! Apa-apan itu? Lucunya di mana, coba?

"Anak itu gemesin, ya?"

Hah?!

Apaan? Gemesin?

"Gemesin pengen nyekek!" ceplosku. Karna memang bagiku, Si Bella itu gak ada lucu-lucunya. Yang ada malah nyebelinnya minta ampun.

"Jangan gitu. Anak itu cuma pengen becanda aja kok, sama kamu. Namanya juga gak punya ibu. Pasti dia pengen cari perhatian doang."

Ah iya, lupa kasih tau. Si Bella ini memang gak punya Ibu. Tapi, tolong jangan tanyakan ibunya di mana, padaku ya?

Karena aku juga gak tau!

Soalnya dari awal mereka tinggal di sini, kira-kira lima bulan yang lalu. Aku memang tak pernah melihat keberadaan wanita lain di rumah itu, selain neneknya, dan dirinya sendiri tentunya.

Namun, kalo tidak salah. Mama ku pernah bilang, Kalo orang tuanya si Bella ini sudah bercerai lama. Sejak Bella masih bayi. Karna selingkuh.

Entah itu benar atau tidak? Namanya gosip tetangga. Yang jelas, gara-gara gosip itu pula. Papanya Si Bella di nobatkan jadi Duren sawit paling hits.

Soalnya ... ya, memang ganteng sih orangnya. Aku aja tadinya naksir. Tapi berhubung tuh duren punya anak macem iblis cilik cem Si Bella. Aku pun mundur teratur. Karna gak mau mati muda akibat ulah tuh bocah.

Makasih banget!!

Mending aku gebet Guntur aja yang ketauan single. Yee kan?

"Aku juga tau kalo soal itu. Tapi ... gak gitu juga kali caranya nyari perhatian," balasku tak mau mengerti.

"Tante, cemen! Beraninya di mulut doang. Sini kalo berani. Nih, cubit pantat bella!" Si Bocah setan itupun kembali bersuara. Sambil menggoyang-goyangkan pantatnya. Membuat aku makin meradang.

Baru saja aku mau membalas teriakannya. Pak Dika, atau Bapaknya Bella sudah terlebih dahulu muncul dan menegur anaknya.

"Bella, masuk!" titahnya. Yang membuat tuh bocah langsung memberengut kesal sambil menghentakan kakinya.

Mamam, tuh!

Lanjutkan Membaca
img Lihat Lebih Banyak Komentar di Aplikasi
Rilis Terbaru: Bab 53 Extra Part 2   12-09 10:47
img
1 Bab 1 Bella 1
19/11/2021
2 Bab 2 Bella 2
19/11/2021
3 Bab 3 Bella 3
19/11/2021
4 Bab 4 Bella 4
19/11/2021
5 Bab 5 Bella 5
19/11/2021
6 Bab 6 Bella 6
19/11/2021
7 Bab 7 Bella 7
19/11/2021
8 Bab 8 Bella 8
22/11/2021
9 Bab 9 Bella 9
22/11/2021
10 Bab 10 Bella 10
22/11/2021
11 Bab 11 Bella 11
22/11/2021
12 Bab 12 Bella 12
22/11/2021
13 Bab 13 Bella 13
22/11/2021
14 Bab 14 Bella 14
22/11/2021
15 Bab 15 Bella 15
22/11/2021
16 Bab 16 Bella 16
22/11/2021
17 Bab 17 Bella 17
22/11/2021
18 Bab 18 Bella 18
22/11/2021
19 Bab 19 Bella 19
22/11/2021
20 Bab 20 Bella 20
22/11/2021
Unduh aplikasi
icon APP STORE
icon GOOGLE PLAY